Dua Jembatan Desa Pauh dan Translok Putus Diterjang Banjir - Berantas Sumsel

Breaking

Berantas Sumsel

Tegas, Akurat dan Terpercaya

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Kamis, 13 Agustus 2020

Dua Jembatan Desa Pauh dan Translok Putus Diterjang Banjir


MURATARA, BS.COM - Sebuah jembatan penghubung dua dusun, yakni Dusun 3 dan Dusun 4 Translok Desa Pauh, Kecamatan Rawas Ilir, Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara), Sumatera Selatan putus.

Akibatnya, aktivitas warga didua dusun menjadi terganggu. Untuk beraktivitas sehari-hari, praktis warga hanya mengandalkan jembatan darurat yang terbuat dari kayu berada disisi utara jembatan yang putus.

Meski sudah hampir 7 bulan putus, namun hingga kini belum ada perhatian sama sekali dari pemerintah.

Salah satu warga Desah Pauh, Abu Bakar mengaku putusnya jembatan disebabkan karena tergerus aliran air sungai yang berada di bawahnya. Kini warga pun mulai khawatir, jembatan darurat yang ada akan terbawa arus air. Terlebih saat ini mulai turun hujan, ketinggian air bisa mencapai hampir separuh badan jembatan.
“Ini warga terus terang mulai khawatir, jembatan darurat ini satu-satunya akses warga yang sewaktu-waktu bisa hilang. Karena jika turun hujan, air di sungai jadi tinggi. Apalagi posisi jembatan darurat berada dibawah jembatan yang ambrol, saya yakin pasti nanti akan hilang juga,” ucap Abu sapaannya.

Ia pun berharap agar jembatan bisa segera dibangun, mengingat jembatan tesebut menjadi akses satu-satunya warga untuk beraktivitas.
“Kalau mau muter jaraknya 15 kilometer. Jadi saya harap agar segera ada perbaikan dari pemerintah. Jadi biar tidak menggangu aktivitas warga,” ujarnya.

Di tempat yang sama, Nizar salah seorang tokoh masyarakat Desa Pauh menyayangkan kelalaian ambruknya jembatan.
“Desa Pauh adalah desa yang mempunyai segalanya, beberapa perusahaan besar berada di Desa Pauh mulai dari perkebunan kelapa sawit hingga tambang minyak," keluhnya.

Menurutnya, bila dilihat secara kasat mata tidak sampai terjadi kelalaian, karena Dana CSR mampu mengatasi permasalahan sepeleh tersebut.
“Dengan kejadian ini sangat disesalkan, kemana dana CSR yang besar yang seharusnya mensejahterakan masyarakat sekitar,” tegasnya.

Sementara itu, Kepala Desa Pauh Aziz mengungkapkan pasca jembatan tersebut putus, aktivitas warga didua dusun menjadi terisolir. Kini jembatan hanya bisa dilewati untuk kendaraan roda dua saja.
“Dulu bisa dilewati roda empat, sekarang tidak, hanya roda dua, karena jembatan daruratnya tidak memungkinkan. Kalau mau lewat harus muter 15 kilometer lewat desa tetangga,” ucap Aziz.

Dari permasalahan itu, pihak Pemerintah Desa Pauh sudah membahas dan melakukan rapat bersama dinas dan perusahaan.
“Hasil dari rapat pemerintah bekerjasama dengan perusahaan akan melakukan pembangunan pada bulan Juli lalu, namun hingga saat ini belum ada pembangunan,” ungkap kades. (Aryanto)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Top Ad

Responsive Ads Here